Perayaan Hari Kartini

Di era sekarang masihkan kalian memperingati Hari Kartini, lengkap dengan lomba busana kartini, peragaan busana, karnaval, lomba memasak atau yang lainnya?

Saya ingat dulu, duluuuu sekali 😀 saat masih duduk di bangku Taman Kanak-Kanak dan Sekolah Dasar, kegiatan berpakaian adat dalam rangka memperingati Hari Kartini merupakan acara rutin, semua orang tua berlomba-lomba untuk menyulap bocah kesayangan mereka secantik dan segagah mungkin untuk berlenggak-lenggok di atas pentas bak model kenamaan.

Tidak seluruhnya berhasil berlenggak-lenggok dari satu ujung pentas ke ujung pentas yang lain, karena beberapa ada yang tumbang berderai airmata mogok tidak mau jalan, padahal dandanan sudah maksimal. Hasilnya ya turun pentas dan dipangku ibunya, ada juga yang mau naik panggung kalo ditemani ibunya. Hasilnya si ibu yang berjalan di pentas sambil menggandeng atau bahkan menggendong anaknya.

Beberapa hari lalu tepatnya minggu sore, komunitas ibu-ibu PKK tempat tinggal saya membuat tema Kartini Looks untuk acara arisan bulanan. Dengan berpakaian batik atau kebaya, ber make-up kondangan, duduk di kursi plastik di lapangan tempat biasa kami bermain volley.

Acara dimulai dengan menyanyikan Mars PKK dan pembacaan 10 program pokok PKK dan tentu saja kocokan arisan hehehe, Kami bergantian berlenggak-lenggok di sepanjang paving yang kami hias sederhana dengan balon dan pita merah putih. Banyak tawa menyertai.

Diakhir acara kami berfoto bersama, pemenang busanan terserasi mengenakan mahkota berikut selempang yang kami buat dari kertas manila dan sebuket bunga pinjaman dari tetangga yang memiliki usaha wedding organizer. Penuh canda dan tawa. Hiburan di akhir minggu bagi perempuan-perempuan pejuang keluarga.

Selamat Hari Kartini Perempuan-perempuan Indonesia.

IMG-20190415-WA0005[1]

Entah akan berkarier atau menjadi ibu rumah tangga, seorang wanita wajib berpendidikan tinggi, karena dia akan menjadi ibu. -Dian Sastro-

 

-Ta-

Akhir Pekan, Saatnya Melakukan Hobi

Hello. Another weekday. What did you do last weekend?  

Semenjak memutuskan resign beberapa tahun lalu, saya jadi lebih banyak waktu fleksibel untuk melakukan aktifitas yang saya suka. Selain menulis, crafting adalah salah satu kegiatan ‘pembunuh waktu’ saat senggang. Jadi, saya ga perlu nunggu wiken untuk melakukan hobi saya.

Weekend kemarin saya bikin beberapa buah gelang. Gelang adalah aksesoris favorit saya setelah jam tangan hehehe. Naksir baju di mall saya bisa woles, sampai rumah trus tidur lupa deh sama bajunya pas bangun inget lagi sih. Hahaha. Kalo naksir jam tangan buset kebawa mimpi. Bangun tidur terbayang-bayang, hidup ga tenang.

Balik soal gelang, saya sudah lama suka pake perhiasan ditangan termasuk gelang. Makin gede coba bikin sendiri. Thanks to youtube yang memungkinkan kita belajar mandiri. khusus yang model ini saya sudah eksperimen dengan beberapa jenis dan ukuran materialnya sampai akhirnya nemu yang pas.

Lah koq waktu saya pake, dan suami lihat, dia bilang “aku mau dong dibikinin yang warna merah”. Dan dia pake sudah hampir setahun. Awet ga lepas pasang. Mandi dipake, olah raga dipake, cuci mobil dipake, tidur dipake, ngantor dipake, pengajian dipake, kondangan dipake, meeting pun dipake. HEHEHE. Any condition, any situation.

20180804_092729
Ini nih kenampakkannya

Karena saya suka dengan designnya yang simpel, puas dengan awetnya dan ga ribet lepas pasang pas mandi jadi saya mau sebar racun per gelangan ke siapa saja yang suka pake gelang hehehe.

Dipake couple sama pasangan lucu loh, kembaran sama besties, atau temen se komunitas juga oke. Berasa kan persaudaraannya. Saya bikin buat suami itu dalam rangka anniversary tahun lalu. Masih OK dipake sampai sekarang.

IMG_20180804_193755_738
Pilihan Warna
IMG_20180804_193755_742
Harga

Kalau minat email saya di heyparis@gmail.com. Oh iya kalo pesen sekalian yang banyak. Supaya ga rugi ongkir. MODUS hahaha. Boleh intip IG saya di sini

 

Selamat hari senin dan selamat beraktifitas.

 

 

–Ta–

 

 

 

Minggu Bugar dan Cantik

Ini harusnya bisa di posting beberapa hari lalu. Tapi nyatanya cuma kesimpen jadi draft. Sampe hari ini. Mostly karena variabel M, alias malas haha, dan juga buntu ide. Alasan.

Jadi begini ceritanya minggu kemarin saya mengikuti acara bertajuk Yoga Cantik Bersama Pixy. Acara yang bagus dan bermanfaat untuk kebugaran, info dan tips seputar kecantikan dan jejaring pertemanan. Acara kece itu di persembahkan oleh Amaar dengan Pixy.

Seminggu sebelum acara saya sudah siap-siap. Maklum, karena acaranya pagi dan jaraknya lumayan jauh dari rumah. Dan memastikan suami bisa stay dirumah jagain anak-anak.

Hari minggu yang dinanti tiba. Saya bangun ekstra pagi, terasa limbung karena semalam saya baru tidur setengah satu pagi. Antara ada dan tiada gitu lah rasanya. Salah sendiri.

Saya sampai di tempat acara sekitar setengah tujuh. Ada beberapa peserta yang datang pagi juga seperti saya. Kami berkenalan dan mengobrol. Jam setengah delapan yoga dimulai, ada sekitar 10 peserta termasuk intrukturnya.

Awal-awal gerakan saya masih okelah ngikutinnya. Tapi belakangan keteteran juga karena memang sudah lama sekali terakhir saya ber yoga. Haha. Untung saja beberapa hari sebelumnya saya sempat pemanasan di pandu YouTube. Lumayan lah ini otot ga kaget-kaget amat. Njarem ga? oh Tentu saja. Haha.

Satu jam berlalu, keringat membanjiri tubuh, mengaliri tubuh dan membasahi matras. Hanya satu tujuan yang terpatri. Enyahlah kau gembolan lemak di perut, paha dan lengan. enyah.. nyah.. nyah.

Okay, the pic officially release. Beres sama yoga mari kita masuk ke kelas untuk mengikuti beauty class. Haha. Iyes setelah tubuh berlumuran keringat saya cuma ganti baju dan celana then duduk manis di kelas berjajar dengan mbak-mbak yang wangi bau sabun mandi. Abaikan.

Saya memilih duduk di sebelah teman yang kenalan wkatu dikelas yoga. Kumpul sama yang baunya sejenis ajah.

Sekilas, Beauty Class ini rutin diadakan oleh PT Mandom setiap bulan sekali di minggu pertama. Kalo di Surabaya kantornya ada di Jln. Opak no 6. Dan ini FREE loh dan bisa bawa pulang produk kosmetiknya. Saya juga baru tau. Hihi.

Jadi di kelas kecantikan kemarin kita diajarin make-up plus tips mengaplikasikan make-up. Acara yang cocok buat siapa saja yang pengen belajar make-up dan yang pengen dapet produk gratis. Haha.

Trus ada demo hair styling. Menurut saya pemilihan style rambutnya susyeh kalo diaplikasikan sendiri. Masih kudu butuh orang lain yang kerjain. Dan yang terakhir adalah demo pake hijab.

Dan berikut kenampakan modelnya:

Dan ini saya dan partner yang baru kenal, duduk jejejan karena aroma kami sama haha.

P_20170402_110243_1_BF_p.jpg
mbakyu, ’till we meet again yak
Jpeg
Ini nih produk yang saya dapat kemarin

Ga semua dapat produk itu sih *evil smile. Kemarin seingat saya di sediakan 3 paket. Untuk pemenang make-up pilihan, pemenang kuis tebak produk pixy dan undian lucky draw. Dan saya dapet produknya dari kategori ketiga. How lucky I am *big smile. Rejeki emak yang bangun jam 4 pagi trus masak sarapan dulu untuk keluarga tercinta dengan mata sebelah melek sebelah merem. karena baru bisa tidur jam setengah satu pagi. salah sendiri begadang. Namaste

Oiya satu lagi kita peserta bisa beli produk Pixy dengan diskon 10%. Saya sebagai salah satu emak-emak modis *modal diskon, seneng banget dong.

DSCN1838.JPG
Tuh sebagian jejeran produknya, Perempuan mana yang tak terpikat *kekepin dompet

Dan untuk total pembelian diatas seratus ribu rupiah saya dapet free gift lagi berupa refill press powder. Yang namanya dapet hadiah tuh seneng banget yak. Haha.

Rampung acara dan transaksi saya turun menuju lobby. Di situ kami diminta menulis nama, alamat dan no telp. Kalo-kalo ada event lagi kami akan di info. Mungkin begitu kira-kira ya. Dan lagi-lagi dapet free produk. Berupa Lip cream sodara-sodara. And we can pick any shade that we wish. Yippiee, Syukaa sekali.

Thankyou Amaar dan Pixy.

 

 

-Ta-

 

 

Pantang Pergi Sebelum Alis Jadi

Pernah ga denger ungkapan itu? Kira2 itu serius atau cuma lucu2an aja sih? Soalnya kalo beneran, gawat juga ya😁. Sudah sebegitu urgensinya dunia per-alis-an ini. Bisa bikin yang bersangkutan ga jadi pergi loh. Tapi kalo dilihat dari banyaknya jasa sulam alis di klinik2 kecantikan saat ini bisa jadi bukti kalo ungkapan ini ga main-main. Selain (katanya) bisa hemat durasi dandan (saya ga tau bisa hemat berapa menit😋) sulam alis ini juga bisa mengurangi resiko ga jadi pergi itu tadi. Catet!!

Oiya saya punya cerita perkara alis ini. Dulu jaman kuliah, saya punya temen yang juga menganggap alis ini pentiiiing banget (huruf i nya sengaja banyak untuk penekanan maksud😄). Inget ga dulu kita pernah berada di jaman alis Krisdayanti? Alis melengkung bulan sabit yang ngetren sekitar tahun 90an akhir sampai awal 2000an. Banyak ditiru para perempuan di kala itu, termasuk salah satu temen saya ini.

One day, tanpa sengaja alis itu terhapus karena keisengan salah satu teman saya yang lain. Can you guess what is happen next? Yup bener. Dia pulang balik ke kos dan batal ikut kuliah pada jam itu. Ngeri Madam. Karena tanpa alis buatan itu teman saya itu nyaris ga punya rambut alis karena harus (rela) dicukur untuk mendapat tampilan alis KD yang melengkung dan menukik. Demi keselamatan jiwa, saya ga akan reveal nama temen saya ini. Saya takut di timbun pensil alis sekontainer😂😂.

Ngomongin soal alis ini bikin saya keinget ungkapan yang udah duluan nge-trend, Bad Hair Day, pernah dengar kan?! Kondisi dimana seseorang merasa rambutnya sedang tidak dalam kondisi “sempurna” yang belum di roll lah, lepek lah, terlalu mengembang lah, dll. Kalo ini bisa di siasati dengan menguncir rambut tanpa harus bolos kuliah. Mungkin. Sebetulnya urusan baik alis maupun rambut ini lebih ke masalah percaya diri ya. Alis ga sempurna, ga pede. Rambut lepek ga pede. Nah klo udah ranah pede ini kesentil ya urusannya emang ga bisa leluasa mengekspresikan diri. Jadinya kurang eksis (pinjam bahasa kekinian).

Saya termasuk yang ga begitu ngaruh perkara alis dan rambut yang bikin para perempuan sampai kehilangan mood. saya perempuan ato bukan ya?!😆, klo buat saya yang penting pake bra and panty yang nyaman dan support. Maklum efek gravitasi bumi 😁😁. Karena kalo engga, bisa ngeri sengeri-ngerinya. Lebih ngeri dibandingkan dengan ditimbun pensil alis sekontainer hahaha. Finally kita para perempuan punya kengerian (tanda kutip) masing-masing ya. Apa kengerian kamu??? Share di komen yaaa 😉

Thanks udah mampir. Tinggalin jejak ya supaya saya bisa visit balik.

Thanks juga buat temen kuliah yg udah diulik kisahnya. Tenang. Namamu aman. 😄😄

Have a Great Day You All