Family Trip · Kids Activities

Dibangunkan Kicau Burung di Kakek Bodo

Hola, apa kabar libur lebarannya? udah silaturahmi sama sodara? udah kulineran membabi buta? udah naik lagi berat badannya? Saya naik 2 kg dong. Bete banget *nyemil nastar. Yuuk sekarang waktunya bakar kalori mumpung libur sekolah masih panjang, sekarang kita pilih aktivitas liburan yang banyakin kardio.  Mmmh apa ya? Any idea?

“Kemping hyuuk”

“Hayuuuk”

Jadi saat itu hari kamis, kami berempat berkumpul di satu ruangan. Ayah didepan laptop, saya sedang khusuk mantengin pinterest sambil nyemil keripik singkong oleh-oleh si mbak, R lagi nonton kartun di tipi dan G lagi nggambar. Tiba-tiba ayah nyeletuk, “anak-anak mau kemping ga?” “Mauuu” serentak dijawab. Saya belum merespon, karena terlena keripik singkong. “Gimana mami?” Suara ayah meminta pendapat. “Ayo” Jawab saya. Tetep sambil ngunyah keripik.

Sebenarnya ide berkemah ini udah lama muncul. Hanya saya dan suami masih gojak-gajek (baca: bimbang) apa iya anak-anak bisa menikmati aktivitas bermalam di tenda. Tapi setelah melihat semangat mereka, apa salahnya kalo dicoba, pasti seru tidur kruntelan di tenda di alam terbuka bermandikan cahaya bulan dan kedipan bintang. Tsaelaah. Shortly, after chit chat ini itu dan itu ini, akhirnya kami sepakat besoknya kami berangkat.

Setelah sepakat kapan akan berangkat saya langsung bikin check list barang bawaan. Setdah mirip orang pindahan, A to Z dibawa. Semua barang masuk list, termasuk boneka owl punya R dan boneka domba punya G.

20180625_124636
Sebagian dari check list

Jumat pagi kami mulai packing, mengikuti check list yang sudah dibuat dan hasilnya bagasi kendaraan penuh dengan barang bawaan. Hahaha. Kira-kira jam setengah satu siang kami berangkat dan tiba di kakek bodo camping ground sebelum jam tiga sore.

Oh iya Kakek Bodo kami pilih karena relatif dekat dengan kota tempat kami tinggal serta aksesnya yang mudah dijangkau dengan kendaraan pribadi. Dan, rencananya kami akan lanjut naik ke air terjun sebelum pulang.

DSCN2208

20180622_165733
The boy scout 
DSCN2209.JPG
Ada api unggun juga. yippie
DSCN2213
ini sekitar jam 8 malam.

Jam setengah lima sore tenda udah berdiri dan sebelum maghrib api unggun sudah menyala yang kemudian dirayakan anak-anak dengan bernyanyi sepenggal lirik ‘api unggun sudah menyala’ sambil menari mengitari api. Transisi waktu menuju gelap kami isi dengan duduk di depan api unggun dan mengobrol.

Saat matahari sepenuhnya terbenam dan sekitar menjadi gelap merupakan pengalaman baru buat G dan R. Kami hanya bergantung pada senter setiap saat hendak beraktivitas yang Saya pikir mereka akan takut, tapi ternyata engga. Mereka tetap berani dan percaya diri seperti saat situasi masih terang benderang. Malahan sangat menikmati. Dan sekitar jam 10 malam kami ke toilet untuk pipis, R berjalan paling depan memimpin barisan kami bertiga.

Kami berbaring di luar tenda memandang langsung langit yang berhias bulan dan kelip bintang. “That’s very cool mommy” Kata G sambil menunjukkan jarinya ke atas. Hawa dingin mulai terasa menusuk dan kami memutuskan masuk kedalam tenda, berjejal menciptakan kehangatan. Dan tidak butuh waktu lama untuk anak-anak terlelap.

Sayapun tidur lelap walaupun beberapa kali terbangun, itu hanya karena membetulkan posisi tidur. Esoknya saya terbangun oleh kicauan burung. Saat keluar tenda hawa dingin terasa menerpa wajah dan bagian tubuh yang tidak terlindung mantel. Saya lihat ayah terbungkus selimut dari kepala sampai kaki meringkuk di atas tikar di depan tenda. Rupanya karena tenda terlalu sempit dijejali berempat tengah malam dia pindah tidur diluar.

Tak lama G dan R bangun. Kemudian kami berjalan menuju toilet, pipis dan mencuci peralatan makan sisa semalam.

20180623_072534 (2).jpg
Dari puluhan shot ini yg paling laff deh hahaha
20180623_072306
This is my G

Sekembalinya dari toilet saya dan G menemukan spot foto yang sayang kalo dilewatkan. Kami bergantian mengambil gambar bertema stand tall and proud. Aseeek. Oiya kalo kalian bertanya kemana R, hehehe tentu saja dia ga bakal mau menghabiskan waktu mengambil gambar. Mending mengeksplore setiap sudut pepohonan dan berlari kesana kemari.

Sarapan time. Dengan menu telur ceplok tawar -karena lupa bawa garam- *nyengir, sosis panggang, nasi putih, dan pop mie. Proses memasaknya saya sebut lazy cooking, karena saya hanya duduk bersila di tikar, tanpa perlu berdiri dan jalan kesana kemari mengambil bahan dan peralatan dan masakan matang hahaha.

20180623_064526.jpg
Bertiga aja karena ayah masih lanjutin tidur

Selesai sarapan kami jadi punya energi untuk menjelajahi tanjakan dan turunan dan pastinya beberapa pose yang diabadikan kamera untuk mensahkan pengalaman. Here we are:

DSCN2206
G and her brother R
DSCN2220
My R
20180623_075426
Ini gadis look so kalem, aslinyaaa oh Lord tomboy abiiss

Jam menunjukkan pukul 10 pagi, sinar matahari menerobos pepohonan yang memayungi kami dan kehangatan terasa karenanya. Tiba saatnya kami berkemas untuk bersiap pulang. Kami berjanji akan mengulang kembali pengalaman ini.

DSCN2235

DSCN2234

 

–Ta–

Tempat : Kakek Bodo Camping Ground.
Alamat : Tretes, Pandaan 
Petunjuk : masuk dari pintu 3, dari hotel surya lurus saja, belok kanan di seberang Hotel Tanjung. 
HTM : Rp. 12,500/orang (2018) 
Baca juga cerita kami di Museum Mpu Tantular
Advertisements

2 thoughts on “Dibangunkan Kicau Burung di Kakek Bodo

    1. iya. seruuu saya pikir mereka akan takut pas malem karena gelap ,ternyata malah enjoy. iya dan pengalaman anak-anak jadi beragam bagus jg buat kepercayaan diri mereka.
      makasih udah mampir ya

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s